Jalan Tol Layang Jakarta – Cikampek Kurang Efektif??

imotorium.com – Jalan Tol Layang Jakarta – Cikampek sudah diresmikan dan digunakan walau sebenarnya terkesan terburu – buru. Ya wajar saja sih sudah akhir tahun dan libur  panjang Natal serta Tahun Baru mulai efektif.

Nah dalam perjalanan saya bolak – balik ke Jakarta tentu saja saya mengamati perilaku pengendara dan awal – awal pembukaan jalur tol ini, sempat terjadi kemacetan akibat volume kendaraan yang hendak masuk di awal jembatan dan keluar di akhir jembatan.

Terjadi Bottleneck dan kebiasaan pengendaranya yang ga sabaran

Itu saya temukan saat awal libur natal kemarin, kebetulan saya berada di bus dan menuju jakarta. Terjadi penumpukan kendaraan yang akan turun dari tol layang ke bawah dan kemudian bertemu dengan traffic dari bawah di km 39-40 karawang. Jadi sepertinya ngga begitu efektif dalam melancarkan perjalanan namun hanya memindahkan titik macet saja.

Dan di titik awal masuk tol layang di Cikunir juga demikian, terjadi bottleneck. Lebih ke habit pengendaranya saja sih yang buruk. Jadi inginnya masuk ke ruas elevated namun mereka tidak sabaran dan mencoba menyerobot antrian yang  tersedia dua lajur saja. Akhirnya mereka banyak yang menutup jalur mencoba ambil bagian dari sisi kanan jalan dan membuat kemacetan panjang ke belakang.

Baca Juga : [Info Mudik] Tips Berkendara dan Memilih Waktu Yang Tepat Memulai Perjalanan Mudik

Sudah diatas, itu ngga ada lagi kesempatan turun kebawah, satu – satunya exit adalah di ujung jembatan layang yang panjangnya hampir 40 km tersebut. Tidak ada opsi keluar di km sekian seperti contohnya jalan layang pasupati di Bandung.

Solusi mengatasi kemacetan

Pemerintah tentunya sudah memperhitungkan segala aspek. Beberapa langkah sudah dilakukan seperti pemindahan gerbang tol yang biasanya menjadi penyebab perlambatan (seperti GT Cikunir 2) dan pembatasan tipe kendaraan yang lewat ruas tol layang jakarta – cikampek tersebut.

Hanya menurut pendapat awam saya, sebenarnya kemacetan itu bisa dihindari dengan merubah habit berkendara orang Indonesia yang belum sepenuhnya sadar. Masih sering lho kita menemukan pengemudi yang ugal – ugalan di bahu jalan, mobil yang melaju lambat di jalur kanan, truk yang mengambil lajur kanan, menyerobot antrian di beberapa exit tol dll.

Dan tentu saja bakal lebih baik apabila batasan kecepatan seperti yang diterapkan di ruas tol Malang – Pandaan juga diterapkan di ruas tol lainnya. Dengan penyesuaian batas kecepatan sesuai daerah yang dilalui tentunya. Rasanya dengan penerapan hal tersebut akan lebih efektif mengurangi kemungkinan macet panjang. (imt)

imotorium

Pekerja kreatif, senang berkendara, fotografi, jalan - jalan dan penyayang. Thanks sudah sudi meluangkan waktu membaca disini, tinggalkan komentar supaya berkesan ya brosist, Semoga bermanfaat

19 thoughts on “Jalan Tol Layang Jakarta – Cikampek Kurang Efektif??

  • December 27, 2019 at 8:58 pm
    Permalink

    setuju bang, kembali ke pengemudi masing masing untuk mengendalikan diri tidak ugal ugalan,

    Reply
    • December 27, 2019 at 10:02 pm
      Permalink

      Nah itu, intinya kesadaran dari pengguna jalan tolnya yang utama

      Reply
  • December 27, 2019 at 9:00 pm
    Permalink

    Saya belum cobain lewat tol layang, tapi menurut saudara yang kemarin melintas di bawah tol layang, ko negeri sedap liat jalannya melengkung ya.. semoga memang kokoh kontruksi nya

    Reply
    • December 27, 2019 at 10:03 pm
      Permalink

      Mudah – mudahan konstruksinya kuat disegala kondisi

      Reply
  • December 27, 2019 at 9:23 pm
    Permalink

    baru merasakan jalan tol solo – surabaya yang kerasa banget… jauh lebih cepet… wkwkwk…

    Reply
    • December 28, 2019 at 6:05 pm
      Permalink

      Asli lho, naik bus 4 jam kurang surabaya – solo… berasa dekat

      Reply
  • December 28, 2019 at 10:22 am
    Permalink

    Selama harga mobil dan pajaknya murah, bakalan makin banyak dan makin macet

    Reply
    • December 28, 2019 at 6:04 pm
      Permalink

      Leasing juga punya pengaruh besar pertumbuhan jumlah kendaraan.

      Reply
  • December 28, 2019 at 4:38 pm
    Permalink

    Mau bikin tol model bagaiamanapun kalau pengemudinya tidak sadar diri dan mau menang sendiri ya bakalan terus macet gini,.

    Reply
  • December 28, 2019 at 5:07 pm
    Permalink

    Semoga attitude pengguna jalan semakin membaik…

    Reply
  • December 28, 2019 at 5:15 pm
    Permalink

    Fasilitas udah bagus, tapi memang kesadaran pengguna jalan masih jauh dari kata tertib dan taat aturan

    Reply
  • December 28, 2019 at 6:52 pm
    Permalink

    tru solusi jangka pendek dan jangka panjangnya apa mo ?

    Reply
  • December 28, 2019 at 7:18 pm
    Permalink

    Gak efektif karena jauh mungkin ya, dan ga ada turunnya. Jadi kalo macet ambyarr

    Reply
  • December 28, 2019 at 10:23 pm
    Permalink

    Menurut saya sih karna masih baru aja, nanti juga yang pada lewat jalur itu akan biasa… Masalah ga ada rest area juga jadi rame, seharunya yg mau masuk jalur tol japek prepare segalanya buat selama diperjalanan….betul ga ?

    Reply
  • December 29, 2019 at 6:16 am
    Permalink

    Mungkn masih pada pengin nyobain tol atas, jadi antrian di ujungnya padet. Pembagian kendaraan untuk jalur atas / bawah juga belum jelas.

    Reply

Posting Komentarmu Disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: