About these ads
jump to navigation

Akhirnya Turun Mesin Juga, Honda Absolute Revo di Km 72.000 an.. July 17, 2016

Posted by imotorium in : Motor, News , trackback

Honda Revo Turun Mesin 1

Yoww, motor yang rutin wara – wiri harian di Jakarta ini akhirnya masuk tahun ke-5 nya.. dan rupanya minta kado special yang ngga terpikir sebelumnya. Yak, turun mesin!! suara yang bikin gemez alias berisik dari blok mesin rupanya terindikasi sebagai ausnya part bergerak di dalam mesin.. tersangkanya adalah stang seher / piston bersama bearingnya yang sudah kocak. Karena motor ini termasuk sarana mencari rejeki.. akhirnya diputuskan untuk turun mesin saja.

Cari bengkel untuk turun mesin bukan hal mudah sobat readers, apalagi musim pasca lebaran.. motor banyak masuk bengkel. Di bengkel resmi tanya – tanya mereka ngga sanggup kalau harus mengerjakan turun mesin dalam waktu sehari – 2 hari. Bisa semingguan katanya, karena antrian padat. yaudah survey ke bengkel lain dilakukan, bengkel biasa juga sama begitu jawabnya.. sampai akhirnya penulis memutuskan untuk ke Kota Banjar Patroman dan akhirnya menemukan jawaban yang pas. Bengkel Purnama Motor, yang tenar karena sering dijadikan base anak – anak pencinta motor klasik bebek tujuh puluh (Honda C70).

Honda Revo Turun Mesin 2

Permintaan penulis disanggupi untuk bisa selesai maksimal 2 hari, Sparepart yang diperlukan pun ada. Okelah berbekal mesin yang berisik penulis melaju keesokan harinya menuju bengkel sejauh 20 km dan kemudian dilakukan eksekusi mesin,Sepintas dari luar mesin tampak oke tidak bermasalah, dari knalpot pun tidak tampak kepulan asap putih pertanda kondisi ruang bakar masih sehat. Buka – buka seluruh bodi guna mempermudah proses bongkar, mesin diturunkan dari rangka kemudian dibuka satu persatu.

Honda Revo Turun Mesin 3

Honda Revo Turun Mesin 4

Honda Revo Turun Mesin 5

Kondisi ruang kopling, hmm lumayan bersih ternyata.. padahal selama ini sering gonta – ganti merk oli, dan sesukanya saja naik turun grade viskositas dari 10w ke 20w dan sebaliknya. tampak tidak ada masalah, kampas kopling yang selama ini dicurigai sudah bermasalah ternyata masih tampak baik. Saat mencopot kopling sentrifugal / ganda baru lah dicek kondisi mangkok kopling.. rupanya sudah beralur.. hiks..

Honda Revo Turun Mesin 6

Honda Revo Turun Mesin 7

Lanjut buka bagian bak kiri, magnet spul dalam kondisi baik, keteng pun masih kondisi baik karena tahun baru kemarin sempat diganti. buka head atas melihat kondisi noken as, yap.. minta ganti.., lanjut buka blok setelah mencopot head.. tara… rupanya kondisi piston memprihatinkan, padahal baru 6 bulan lalu dibersihkan saat sekalian ganti rantai keteng mesin.. deposit keraknya sungguh keterlaluan hingga adanya sedikit gumpalan yang sepertinya adalah oli yang berhasil masuk ke ruang bakar .. kondisi boring sendiri ada lecet halus.. walah.. akhirnya oversize 25 saja pakai part piston std. Niatnya mau naik kompresi pake punya vario cuma mikir lagi.. ini motor dipakai harian, di Jakarta pula.. kalo kepanasan kan berabe.

Honda Revo Turun Mesin 8 - piston

piston sedikit gosong dan di pinggiran piston ada gumpalan oli yang telah menjadi kerak

Honda Revo Turun Mesin 9 kruk as

Stang seher yang dituduh sebagai tersangka ikut dibongkar bersama kruk as. rupanya memang minta ganti.. bantalan bearing sudah aus sehingga inilah tersangka utama sumber bebunyian merdu tersebut. Oke, berhubung sudah siang kesore – sorean akhirnya prosesi bedah mesin dilanjutkan besok, boring dan kruk as dibawa ke bengkel bubut untuk korting dan dilakukan penggantian part.

Honda Revo Turun Mesin 10

Keesokan harinya saat datang motor sudah dalam keadaan terpasang mesinnya, sedang dinyalakan dalam rangka inreyen mesin. Hehe, perawan lagi nih ceritanya.. setel kopling dilakukan untuk mendapat feel yang pas. setelah itu dipasang body dan kemudian dibiarkan dahulu nyala dalam kondisi idle selama beberapa waktu. Motor pun ditebus dan kena biaya sebesar Rp 755.000 rupiah. Jika dilakukan di bengkel resmi bisa lebih dari sejuta tuh.. Part yang naik juga ori kecuali paking.

Akar masalah berawal dari penulis yang suka mengabaikan mengganti oli kala km sudah menempuh 2000 km dari terakhir kali mengganti oli. Dan sebenarnya di Jakarta sendiri 2000 km itu equal dengan 4000-5000 km bila motor berjalan di daerah – daerah. Ya iyalah di jakarta mainnya gigi 1 – 2 – 3 terus, stop n go, macet berkepanjangan.. mesin kerja lebih berat.. kalo di daerah / luar kota mesin bisa santai.. berjalan dalam kecepatan konstan.. sehingga lebih awet.

Jadi, perlakukan kendaraan sesuai dimana motormu berada sehari – hari. Di kota seperti Jakarta butuh ekstra perawatan dibandingkan bila kita tinggal di kota – kota lain seperti Yogyakarta, Solo dll.. apalagi yang tinggal di kota kabupaten.. lebih enak. Penulis pukul rata masalah perawatan karena dulu sempat lama di Jogja dan Banjar Patroman sehingga kebiasaan itu terbawa saat di Jakarta.. yah malah jadi korban ini mesin usianya masih muda sudah minta jajan. 😀

Semoga berguna. (imt)

foto : pribadi

About these ads

Comments»

1. ninja150ss - July 17, 2016
imotorium - July 17, 2016

Beliin ninja dong mas 😂

ninja150ss - July 17, 2016

Jgn,,gk enak itu mtr.
Beli yg teknologi motoGp aja 😎

imotorium - July 17, 2016

Ngga bisa 8000 rpm mbah 😂

2. awansan - July 17, 2016

akhirnya ganti stang seher juga 😂😂

imotorium - July 17, 2016

Sudah takdirnya 😂

3. techtonime - July 17, 2016

varioku jga bentar lagi 70000km nih… mna tarikan loyo banget (rpm menengah atas bru keluar tenaganya)… oli jga jarang ganti 2000km… thr ludes nih kayaknya 😞

imotorium - July 19, 2016

keknya kalo matic sih lebih panjang umurnya.. soalnya putaran mesin jarang turun naik drastis kek motor manual 😀

4. satuaspal.com - July 17, 2016

Padahal masih muda ya… Supra fit saya yang km udah jadi nol lagi saja masih awet, usia 9 tahun, sering turing…

imotorium - July 17, 2016

Tergantung habit berkendaranya mas.. Saya pake motor ini kebanyakan stop n go sih.. Jadi rasanya wajar

metomnulis - July 17, 2016

Sy ngerasa jg wajar, krn k0ndisi yg stop n go mcet diperkotaan. Lbh berat dr pd touring yg lbh bnyak stabil.
Btw, jauh jg bengkelnya yak? 20km

imotorium - July 17, 2016

Itu bengkel yang sanggup terima order mas.. Di sekitar rumah pada ngga sanggup 😂

metomnulis - July 18, 2016

2 hari bwt turun mesin gnti part, tjakep jg bengkelnya

5. un tung - July 18, 2016

revo…..
irit…tapi juga bisa dibawa kencang….
yg penting pas saat pindah gigi…..
motor. ini cocok pake pertalite……
jangan pake premium atau pertamax…..
pake pertalit tenaga dan jarak tempuh lebih oke…….

imotorium - July 19, 2016

bener, pakai pertalite pas rasanya.. toh kompresinya jg ga gede2 amat.. pas.. selisih dikit sama premium ini harganya

6. king_julien - July 18, 2016

Wah kalo cuma baret halus harus terus di oversize sayang banget tuh,harus nya ganti ring seher aja broo,baret halus itu biasa bentukan dari gesekan sama ring piston,ngeceknya di usap aja liner nya pke ujung telunjuk jari posisi melingkar kesamping,kalo terasa bergelombang artinya memang harus di oversize,itu juga pasti motor udah ngeluarin asep putih.dan pistonnya cukup dilihat apakah pelukan piston ke pin piston masih kenceng ato udah oblak,gosong sih wajar,tapi kalo bodi bawah gosong parah sekeliling bodi bawah piston itu artinya ringnya dh lemah,kalo gosong di satu titik ttntu baru itu liner nya,itu jg didukung dgn tes rabaan..
tips ane liat boring dan ring piston,waktu head udah dicopot,langsung posisiin piston di tmb/ttk mati bawah,terus usap linernya,kalo di liner diusap pake telunjuk jari berasa licin krna oli sekeliling brati ringnya dh lemah,kalo berasa di satu titik aja licin olinya baru itu boringnya,itupun disertai gelombang baret yg terasa waktu di usap,kalo masi keset2 halus breti masi bagus semua(tapi amannya ttp gnti ring aja)..
Beralih ke stang seher,tinggal di tes goyangin stang(posisi piston dh d copot)ke depan belakang,terus putar kruk as terus goyangin lagi ke depan belakang,kalo kalo dh oblak pasti terasa entah itu stangnya dh aus,bearingnya aus atau bearingnya ada yg pecah.goyangin ke atas bawah,enteng gak.trus goyangin ke samping kanan kiri,kalo bisa geser kanan kiri dikit itu normal,tapi kalo bisa goyang miring kanan kiri berati harus belah mesin keluarin kruk as bawa ke tukang bubut.liat juga pas bak mesin kakan kiri dilepas semua,coba di goyang2 magnetnya,kalo oblak brati bearing kruk asnya dh aus..
*tujuan ane kenapa harus ngirit oversize,krna kalo sudah oversize,vibrasi mesin akan cenderung lebih besar,krna berat kruk as berat piston dan volume chamber sudah diperhitungkan dari pabriknya,kalo ada perubahan ukuran piston dan chambernya pasti pengaruh ke vibrasi mesin jadi lebih besar,pasti akan terasa saat awal kita pake atau saat kita bandingin sama motor yg masih std.selain itu emang jadi irit ongkos sih buat belanja..
Beralih lagi ke atas,uraikan dulu kepala silinder,ane yakin noken as pasti masi bagus krna pada dasarnya sistem roller rocker arm jauh lebih bersahabat sama noken as,kecuali ada roller yang macet.habis itu cek sepatu klep(si roller rocker arm nya)liat kondisi rollernya,apakah udah oblak apa seret atau tidak(oblak,ganti!!),kalo dh oke semua berati tinggal stel pin klep nya aja nnti klo dh terpasang semua ke mesin..
Kembli ke tengah lagi,oke,rantai keteng udah d ganti,tinggal liat lidah tensioner dan lifterny(karena kalo lidah tensioner dh cekung parah,jarang sih,atau keteng melar,atau lifter lemah atau malah los akan menimbulkan suara koclak di dlm mesin dan orang awam langsung memfonis pistonnya),cara cek kondisi drat dalem lifternya cukup ditekan lifternya ke arah bawah sekuat tenaga,kalo ambles brati drat dalemnya dh aus(mutlak ganti),cek kekuatan pernya,kalo feel kekuatan per ane belum nyampe ilmunya,(maklun ane cuma perawat rumah salit),tapi kalo montir jago bisa akalin pake per bekas mainan atau kawat baja buat gantiin per yg lemah..
Pindah ke kopling,Menurut ane kalo rumah kopling dh bergelombang sih itu g tlalu masalah,sejauh cekungannya g parah,pengaruhnya pling cuma perpindahan gigi jadi lbh kasar,lain2nya cari ndiri lah broo,lama ane nulisnya nti..
Klo dh oke semua,tinggal bersihin chamber dan piston head,pasang semua,paking silinder blok dan silinder head wajib baru,kalo tempat paking di blok head dan blok silinder bekas dibersihin pake pisau atau cutter wajib pake lem gasket waktu pasang kembali,biar ga ada rembesan oli ke dalem chamber atau keluar mesin,jgn lupa stel ulang klep..
Bukan bermaksud kita menggurui bengkelnya,karna emang mereka juga jualan sparepart,tapi selain lebih sayang dompet juga kita masih bisa menikmati kehalusan mesin standart motor kita..
Beres mesin semua,ganti kuras tangki nya,buang sisa2 premium dan kotoran2nya,isi kembali dgn pertalite,baru nyalaken mesin,jangan lupa kunci kontak di nyalain dulu..
Rasakan sensasinya..
Masukkan gigi satu,langsung tancap gas.tapi jangan lupa pastiin dulu kalo mas bro sudah bayar semua ongkos ke bengkelnya,kalo sampe kelupaan ane yakin sampe rumah ada kunci pas nancep di helm kita..
Syet dah..!!!,panjang jugaa yak..

imotorium - July 19, 2016

bisa jadi artikel sendiri ini mah masbro wkwkwkwkw.. sehernya udah terlanjur ganti.. pikiran ganti – ganti aja padahal yang punya bengkelnya cuma fokus ke stang seher.. saya yang minta sekalian lihat baret begitu wkwkwk

joss mas bro

7. ndesoedisi - July 19, 2016

ngakunya OS 25, padahal aslinya….. 😆

8. syahron - July 19, 2016

Supri 125 and juga gitu bang, kasar bunyinya + ngebul dikit… sy bawa ke bengkel katanya piston ataujeroannya gpp… tp kata bengkel nya lifter tensioner nya yg lemah bunyi nya mirip klotok” di new cb… tp cuma di ganti baut yg lebih panjang beres bunyinya n ngebulnya ilang… waktu di service udha 95rb kilometer bang… skarang sehat Wal afiat…

imotorium - July 24, 2016

alhamdulillah berarti.. kalau saya memang udah rusak di stang sehernya. kelamaan dibiarkan rupanya kena ke bloknya juga..

9. satriabergetar - July 20, 2016

Motornya kebanyakan buat ngejar bis ya mas ? 😀

imotorium - July 24, 2016

wkwkwkwkwk XD

10. || - August 8, 2016

motore revo mb@h? pdahal ente kan FBY akut

imotorium - August 8, 2016

Jare sopo 😎

11. Teguh iman - November 20, 2016

Gan ane juga punya revo 110 yg 2015.suara kasar bgt.Kemarin sdh ganti rante keteng tapi tetap kasar? Apakah sdh waktunya turun mesin ya?trims

imotorium - November 21, 2016

Bisa jadi mas, suara kasarnya kalau ngga biasa (bukan dari blok kiri / keteng) bisa jadi dari stang piston yg udh aus



error: Content is protected !!
%d bloggers like this: